Surat Utang Negara (SUN) : Lelang SUN 2021


Surat Utang Negara

Pemerintah telah melakukan lelang Surat Utang Negara (SUN) tahun 2021. Pada lelang kali ini, hasil lelang Surat Utang Negara pada hari ini menduduki posisi kedua tertinggi dengan jumlah penawaran mencapai Rp95,55 triliun. Berikut informasinya.

Beberapa Analisis para Analis

Analis pun mengungkapkan beberapa sentimen yang mempengaruhi tingginya hasil lelang Surat Utang Negara (SUN0 ini.  Salah seorangnya adalah Josua Pardede, VP Economist PT Bank Permata Tbk. Ia mengungkapkan bahwa ramainya penawaran yang masuk pada lelang SUN kali ini memiliki pola yang sama dengan lelang dua pekan lalu. Ia mengatakan bahwa terdapat euforia investor yang besar untuk mengoleksi ketiga seri FR terbaru dari Pemerintah yang baru diterbitkan awal Juli,

Seri Surat Utang Negara (SUN) yang di Lelang

Lebih Lanjut Pardede mengatakan bahwa ada beberapa seri SUN yang di lelang. antara lain seri FR0090, FR0091, dan FR0092 yang diperkirakan akan menjadi benchmark series tahun depan,” jelas Josua kepada Bisnis, Rabu (21/7/2021).

Berdasarkan data dari laman Ditjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan, Rabu (21/7/2021), lelang edisi ke-14 tahun ini mengumpulkan sekitar menjadi Rp95,55 triliun.  Di mana tiga seri yang baru terbit pada awal bulan Juli 2021 ini meraup penawaran di atas Rp15 triliun. Berikut ini penjelasan Seri SUN tersebut.

Baca Juga : Forex Trading Untuk Pemodal Pemula

1. Surat Utang Negara Seri FR0091

Seri FR0091 yang memiliki tanggal jatuh tempo 15 April 2032 menjadi seri dengan penawaran tertinggi hari ini dengan jumlah penawaran yang masuk sebesar Rp30,82 triliun. Pada seri ini pemerintah pun memenangkan seri tersebut sebanyak Rp10,65 triliun.

2. Surat Utang Negara Seri FR0090

Setelah itu diikuti oleh seri FR0090 dengan tanggal jatuh tempo 15 April 2027 mengumpulkan jumlah penawaran sebanyak Rp24,28 triliun. Pemerintah memenangkan seri ini sebanyak Rp9,95 triliun.

3. Seri Surat Utang Negara Seri FR0092

Seri baru terakhir yaitu FR0092 yang jatuh tempo pada 15 Juni 2042 memiliki total jumlah penawaran masuk sebesar Rp19,87 triliun. Pemerintah kemudian memenangkan Rp9,30 triliun untuk seri tersebut.

Tren Penurunan Yield US Treasury

Selain itu menurut Josua, ramainya penawaran pada lelang SUN hari ini juga ditopang oleh tren penurunan yield US Treasury bertenor 10 tahun secara month-to-date tercatat turun 22 bps. Hal tersebut ungkapnya mendorong penurunan yield SUN bertenor 10 tahun yang turun sekitar 28 bps secara month-to-date atau turun sekitar 11 bps secara week-to-date.

Baca Juga : Bantuan Subsidi Upah (BSU) 1 Juta. Cek Syaratnya!

likuiditas di pasar keuangan saat ini masih cenderung ample sehingga turut mendukung minat investor domestik termasuk perbankan. Hal serupa juga diungkapkan oleh Director & Chief Investment Officer Fixed Income Manulife Aset Manajemen Ezra Nazula. Dia menyampaikan antusiasme lelang SUN yang terus berlanjut dipengaruhi oleh kondisi global yang suportif dengan yield US Treasury di level 1,25 persen.  “Dan likuiditas dalam negeri yang tinggi dimana investor mencari yield dan suku bunga di level yang rendah,” ungkap Ezra secara terpisah saat dihubungi Bisnis, Rabu (21/7/2021).

Adapun, pada lelang kali ini pemerintah memenangkan total nominal sebanyak Rp34 triliun dari tujuh seri yang ditawarkan. Angka tersebut berada di atas target indikatif yang telah ditetapkan sebelumnya yaitu Rp33 triliun, dengan target maksimal sebesar Rp45 triliun.  Ezra berpendapat pemerintah memenangkan hasil lelang tersebut sesuai dengan target issuance kuartal tiga. Ditambah dengan yield yang masuk masih sesuai kondisi pasar.
(sumber)

Have any Question or Comment?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Arsip